Jl. Udowo No.7 Kota Madiun
(0351) 2812659
budparporakotamadiun@gmail.com

Destinasi Wisata Religi Kota Madiun

Sejarah Makam dan Masjid Kuno Taman Madiun

Nama lain dari masjid ini adalah Masjid Donopuro atau Masjid Besar Kuno Madiun.  ini dibangun oleh Kiai Ageng Misbach atau Kiai Donopuro tahun 1754. Masjid yang semula bernama Masjid Donopuro ini didirikan di tanah perdikan (daerah bebas pajak) Kerajaan Mataram. Wilayah ini diberikan kepada Kanjeng Pangeran Rangga Prawirodirjo I yang saat itu menjabat bupati wedana timur (Manca Negari Timur), Kerajaan Mataram di sebelah timur Gunung Lawu. Selanjutnya, tanah perdikan itu diserahkan kepada Kanjeng Raden Ngabehi Kiai Ageng Misbach yang saat itu menjadi penasihat Kanjeng Pengeran Rangga Prawirodirjo I.

Melalui masjid ini, syiar agama Islam di wilayah Karesidenan Madiun terjadi. Setelah masjid kuno yang dikelilingi makam para mantan bupati Madiun ini masuk dalam daftar peninggalan cagar budaya tahun 1981, maka namanya pun diganti menjadi Masjid Besar Kuno Madiun.

See Location On Google Maps


Masjid Kuno Kuncen atau Masjid Nur Hidayatulloh

Merupakan masjid tertua yang ada di kelurahan Kuncen, kota Madiun, Provinsi Jawa Timur. Masjid ini mengandung nilai sejarah yang sangat tinggi, selain karena bangunan masjid serta artefaknya, juga terdapat peninggalan-peninggalan kerajaan terdahulu, terdapat makam para bupati Madiun, terdapat Sendang dan pohon besar yang merupakan asal usul Kota Madiun.

Masjid ini dibangun oleh Kiai Ageng Misbach atau Kiai Donopuro tahun 1754. Masjid yang semula bernama Masjid Donopuro ini didirikan di tanah perdikan (daerah bebas pajak) Kerajaan Mataram. Wilayah ini diberikan kepada Kanjeng Pangeran Rangga Prawirodirjo I yang saat itu menjabat bupati wedana timur (Manca Negari Timur), Kerajaan Mataram di sebelah timur Gunung Lawu. Selanjutnya, tanah perdikan itu diserahkan kepada Kanjeng Raden Ngabehi Kiai Ageng Misbach yang saat itu menjadi penasihat Kanjeng Pengeran Rangga Prawirodirjo I.

Beberapa peninggalan Kadipaten/Kabupaten Madiun yang salah satunya dapat dilihat di Kelurahan Kuncen, dimana terdapat makam Ki Ageng Panembahan Ronggo Jumeno, Bupati Mangkunegara I, Patih Wonosari dan para Bupati Madiun lainnya yang merupakan pahlawan-pahlawan pendiri Kota Madiun, selain makam para bupati, Masjid Tertua di Madiun masih kokoh menjadi saksi, yaitu Masjid Nur Hidayatullah, artefak-artefak disekeliling masjid, serta sendang (tempat pemandian) keramat.

See Location On Google Maps


Masjid Agung Baitul Hakim

Masjid Agung Baitul Hakim kota Madiun merupakan salah satu masjid tua bersejarah di kota Madiun sejak wilayah kota ini masih merupakan ibukota dari kabupaten Madiun, meski pastinya sulit bagi siapapun untuk menemukan ketuaan dari bangunan masjid agung megah yang berdiri di sisi barat alun alun Madiun ini.

Namun bila masuk ke dalam masjid hingga ke area sholat utama tempat terdapat mihrab dan mimbar, anda baru akan menemukan ruangan utama masjid ini yang merupakan area inti dan merupakan bangunan asli sejak pertama kali masjid ini dibangun. Setelah melewati beberapa renovasi dan pembangunan kini Masjid Agung Baitul Hakim Madiun tampil menawan dengan sentuhan modern tanpa merusak bangunan aslinya yang dijaga utuh di sisi barat bangunan megah ini.

 

Masjid Agung Baitul Hakim ( atau disebut Masjid Agung Madiun ) ialah Masjid terbesar di Kota Madiun. Ciri yang mudah dilihat adalah dominasi warna biru pada masjidnya dan 5 kubah besar (satu ditengah yang paling besar di bagian depannya ada 3 kubah lebih kecil dan disebelah selatannya ada 1 kubah ) serta menara tinggi menjulang di setiap sudut bangunan masjid serta satu menara besar yang tingginya sekitar 25 meter ada di sebelah utara pintu gerbang masuk masjid.

Masjid Agung Baitul Hakim Kota Madiun diperkirakan dibangun pada zaman kolonial Belanda pada saat di pimpin oleh Ronggo Jumeno yaitu sekitar tahun 1830 an masehi. Akan tetapi renovasi secara besar itu di mulai pada tahun 2002. Pada tahun 2011 renovasi terakhir dilakukan dengan menambah luas serambi masjid membangun kubah dan menara hingga seperti saat ini.

See Location On Google Maps